Waktu gue mau ngampus iseng-iseng deh ngecek perkembangan telor setelah 47 hari, dan yeah it very surprised me, ada bayi lari-larian di mangkok bekas ice cream. Setelah 3 clutches sebelomnya telor pada gagal semua, ini pertama kalinya baby survive. Makanya surprise, soalnya sempet ngerasa pesimis juga bakal gagal seperti calon kakak-kakak terdahulunya. Really, setelah sebelumnya gue minta maaf mulu sama Gebol karena telah membunuh 6 calon anak-anaknya dan kali ini sukses😀

OK saking bahagianya gue dan ga pentingnya kebahagiaan gue, so skip it.

Suhu inkub?

hm, tempat bekas ice cream w*ll’s dengan substrat vermicullite gue taro aja di kamar tanpa pengaturan suhu. Menurut termometer, suhunya naek turun antara 27°C-31°C karena cuacanya juga lagi labil kan dari Desember sampe Januari ini ntar ujan ntar panas, bisa panas seharian, bisa juga ujan seharian. Kelembabannya juga 60%-80% naek turun. Ini salah satu faktor kekhawatiran.

Sama dengan 3 calon adik-adiknya yang lain, mudah-mudahan ngga lama lagi bakal ada yang menetas…

anak ini gue buat tanpa tujuan project breeding. 100% tangerine het tremper

——

EDIT

bucho sempet ilang kurang lebih sebulan lamanya gue sendiri ga inget pastinya. ketemu lagi lewat depan lemari lemes banget dan langsung gue jagain intensif. waktu nemuin bener-bener ngenes banget buntutnya udah persis lidi. tindakan pertama adalah kasih minum berwarna beda sendiri dari gecko-gecko lain yang sehat, semacem sirup penambah daya tahan tubuh buat anak-anaklah ga berani sebut merk. dan langsung gue kasih ulet hongkong dan amazingly langsung dicaplok. gue seneng banget feeling gue dia bakal cepet normal lagi meskipun pasti badannya bakal kontet.

 

btw, bucho sekarang jadi anak favorite gue karena warnanya entah kenapa paling pucet sendiri dibanding ade-adenya. meskipun dari masalah panjang dia lebih pendek dikit dari ade-adenya.

setelah evakuasi kembali gemuk😀