Waktu itu gue yang lagi keringet dingin usai menunaikan kuis fisika dibuat berbunga-bunga  gara-gara baca sms dari ade gue yang isinya:

woy buruan pulang gebol telornya udah keluar 2

Setelah gue pulang, dengan sejuta harapan indah gue ngecek aquarium tempat tokek-tokek gue bersemayam. Gokil! berantakan abis itu kotak, serabut basah berceceran kemana-mana ampe nempel disisi kacanya, koran udah awur-awuran, Gebol menggali tempat buat lying eggnya dengan kekuatan seekor ibu, super sekali. Bogel yang biasanya aktif wara-wiri godain istrinya, cuma bisa bengong ngeliat tingkah ibu yang baru melahirkan sebuah telur itu. Hal pertama yang dilakukan adalah pengecekan, penerangan! turn on the lamp! Gue angkat Gebol buat liat isi perutnya dan kayanya masih sisa 1 clutch di dalem (belum yakin juga karena buru-buru). Kedua, pendahin suaminya biar ngga mulai ngajak kimpoi lagi. Ketiga persiapan mengenai hal-hal yang bersangkutan dengan inkubasi telur, ini extremly hard, gue langsung ngacir bersama Yoyong (hehehe🙂 makasih yah) ke tukang ikan buat jajan water heater. Dengan bantuan bokap dan ade gue, persiapan tempat inkubasi bisa sukses.

Yang perlu dilakukan saat melihat telur lahir (lahir ya belom netes):

  1. Pindahin si betinanya kasih makan dan diperlaukan layaknya ibu-ibu pasca melahirkan sampe dia segel lagi
  2. Pindahin telur ke tempat inkubasi (berupa wadah lunch box tingginya kurang lebih 5 cm, diisi vermiculite yang sudah dilembabkan, masukkan water heater untuk menjaga suhu). Hati-hati, kalo telurnya lembek berarti kemungkinan sang induk kekurangan kalsium waktu ngandung telurnya.
  3. Beruhubung suasana kandang pasti berantakan banget, bersihin dulu kandangnya, abis itu baru kembalikan tokek ke kandangnya.

Salam Telur