gue masih inget gue pernah mimpi. gue lagi maen sama tokek-tokek piaraan di kasur yang awalnya sih bae-bae aja sampe salah satu diantaranya *cling* menghilang.

gue panik dong, dengan penuh perjuangan gue nyariin di rumah. gue liat dia merayap di kolong kulkas, ok gue ikutin, lanjut ke kolong meja makan, sok gue kejar. dan setelah pengejaran panjang, gue liat buntutnya masuk ke belakang lemari di kamar eyang gue. waktu nyaris ketangkep dia keburu masuk, dan tangan gue ga muat buat nyempil masuk juga. finally, entah gue punya tenaga dari mana, mungkin Ki Joko Bodo udah bertapa 7 bulan 7 minggu 7 malem 7 jam 7 menit 7 detik buat transfer energi mujarab itu demi gue sampe gue bisa ngegeser lemari yang lebih gede, lebih tinggi, dan lebih lebar dari gue dengan tangan kosong. gotcha! there you are. pemandangan yang gue liat setelah lemari pindah adalah tokek gue lagi memangsa anak kodok. anak kodok. ya, gue bawa tokek gue kembali ke atas kasur bersama sesamanya yang gue inget dia lagi unyu-unyunya tidur. gue langsung marah-marahin tokek gue yang nyusahin itu dan ngebanding-bandingin sama yang satunya lagi yang lagi pules. dan entah ilham dari mana tiba-tiba gue ngerasa harus ngebeliin tokek ini anak lele. apa karena gue mengenal seorang juragan lele? hebatnya sebaskom anak lele tiba-tiba udah gue pegang dengan ajaib. dengan semangat gue sodorin biar dia makanin lele-lelenya. abis itu gue langsung dibangunin sama bokap gue buat beli nasi uduk. sepanjang perjalanan gue baru nyadar ada yang aneh sama mimpi gue. karena di dunia ini ga pernah ada yang namanya anak kodok, selama ini yang ada adalah kecebong.

salam metamorfosis.